Kamis, 23 Oktober 2014

Usaha Dari Kulit yang menghasilkan omzet besar


Produk berbahan kulit asli memang terbilang mahal. Tapi bukan berarti produk ini tak diminati masyarakat. Buktinya, bisnis produk jaket kulit terus dibanjiri pesanan hingga bisa meraup omzet miliaran rupiah.
"Pesanan ada aja walaupun saingan lebih ketat," ujar pemilik usaha Jaket kulit
Pengusaha yang telah memulai usaha sejak tahun 2000 ini mengaku tak pernah mengalami sepi pembeli sekalipun usaha produk kulit kian menjamur di berbagai daerah. Produk kulitnya, mulai dari dompet hingga Jaket, terus menyasar pasar di Jakarta hingga Yogyakarta. "Bahkan sampai Batam. Mereka (pembeli) ambil barang ke saya," sambung dia.
Pembeli dari negera tetangga, yakni Malaysia, pun langsung berkunjung ke Garut, untuk membeli produk jaket kulit miliknya, Adis. "(Pembeli) Malaysia sering ke toko tiap minggu atau dua minggu. Belanja barang yang ada di toko," ucapnya.
Kian banyaknya masyarakat yang membeli produk jaket kulit asli pun diakui oleh  adik pemilik usaha produk kulit , di Sidoarjo, Jawa Timur. Dia mengatakan, harga produk kulit tentunya lebih mahal ketimbang imitasi. Misalnya, untuk dompet kulit yang dijualnya dihargai sekitar Rp 85.000 per buah, lalu untuk sebuah jaket kulit bisa sampai Rp 1,2 juta.
Dia menyebutkan, mahalnya produk kulit sudah tentu membuat omzet usaha pun kian besar. Keuntungan usaha produk kulit bisa berlipat-lipat. "Omzet terus naik, ya setahun ya bisa miliaran rupiah," tegas dia.
Ia pun mengaku, selama empat hari pameran di arena Pekan Raya Jakarta (PRJ), Kemayoran, pada pekan lalu, bisa meraup omzet Rp 50 juta. "Itu cuma empat hari, kan rata-rata pameran memang segitu harinya," pungkas dia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar